Jom...

Monday, October 17, 2011

::Cerita Di Sebalik Cerita:: 2

...kami sampai ke Bangi malam itu jugak. Ya, malam. Sebabnya, kejadian kereta berasap itu sebelah petang. Jam enam lebih kurang. Hari sudah menghala ke arah gelap nak malam. Seiring dengan gelapnya otak fikiran aku tika itu.

Salah satu sebab aku akur dengan cadangan budak beragama hindu penarik kereta itu adalah kerana hari sudah mahu malam. Terbayang kami 4 beranak tercongok atas highway, tercongok bongok tak tahu buat apa.

Aku tiada pengalaman menangani hal hal seperti ini. Tak pernah jadi sebelum ini. Dalam pada itu, aku memandang sekeliling. Lantas terlihat pondok telefon, yakni telefon PLUS....telefon di kala kecemasan.

Aku cuba buat panggilan..haram jadah tak dak respon...masa itu tak terlintas langsung nak fikir yang betulkah telefon itu boleh digunakan..hahahha...

Aku tak pasti fungsinya...Ntah ntah telefon itu mungkin hanya digunakan sebagai perhiasan highway gamaknya. Salah satu elemen kejur lanskap PLUS di highway yang indah beautiful itu!!.

Malam itu. Di rumah abang ipar aku sudah start menjadi bongok tak tahu buat menda. Bukan apa, terbayangkan diri seperti orang buta kehilangan tongkat. Seperti atlit olahraga lari jarak jauh patah kakinya.

Macam macam persoalan menerawang di kepala otak aku. Macam mana aku nak bergerak esok nanti? macam mana nak bawa anak bini ke UKM untuk majlis konvo? macam mana?

Malam itu dahi aku hampir berlekuk dek lengan yang aku letak.

...bersambuung.

3 comments:

Aku said...

wuih... dah boleh buat cerpen nih...

cer sambung cepat2...

Twinkle said...

sabaaaaa.....Allah tak akan pernah berhenti menguji kita......

tasekM said...

aku tunggu ko sambung..


.